spot_img

Dapatkah Kita Menghitung Nikmat Allah ?

Mengaji Islam – Dalam kehidupan ini, kita sering kali disibukkan dengan berbagai urusan duniawi yang membuat kita lupa untuk merenungkan betapa banyak nikmat yang telah Allah berikan. Saat kita mengalami kesulitan atau ujian, terkadang kita merasa terpuruk dan lupa akan nikmat yang masih kita miliki. Padahal, jika kita mencoba untuk menghitung nikmat Allah, kita akan menyadari bahwa nikmat-Nya tidak akan pernah bisa kita hitung satu per satu. Setiap detik dalam hidup kita, Allah senantiasa melimpahkan nikmat-Nya, baik yang terlihat maupun yang tersembunyi.

Di awal surat An-Nahl, Allah menyebutkan berbagai nikmat yang diberikan-Nya kepada manusia, seperti hewan ternak, turunnya hujan, tumbuhnya berbagai tanaman, beralihnya malam dan siang, laut sebagai sumber rezeki, gunung-gunung sebagai pasak bumi, dan bintang-bintang sebagai petunjuk arah. Setelah menyebutkan berbagai nikmat tersebut, Allah Ta’ala berfirman,

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. An-Nahl: 18).

Ayat ini menunjukkan betapa besarnya kasih sayang Allah yang memberikan nikmat tanpa henti, meskipun manusia sering kali lalai dalam bersyukur.

Dapatkah Kita Menghitung Nikmat Allah ? Sebuah Tugas yang Mustahil

Dalam Tafsir Al-Jalalain, disebutkan bahwa jika kita tidak mampu menghitung nikmat Allah, lebih-lebih untuk mensyukuri semuanya. Namun, kekurangan dan kedurhakaan kita masih Allah maafkan bagi yang mau bertaubat. Hal ini menunjukkan betapa besarnya rahmat Allah kepada hamba-Nya. Menghitung nikmat Allah adalah tugas yang mustahil dilakukan oleh manusia, karena begitu banyaknya nikmat yang diberikan.

Baca juga artikel : Syukur Menambah Rezeki

Beragam Nikmat yang Allah Berikan

1. Nikmat Kehidupan

Setiap detik dari kehidupan kita adalah nikmat yang luar biasa. Mulai dari kita bangun tidur, bernapas, hingga beraktivitas sehari-hari. Nikmat kesehatan, kekuatan, dan kemampuan untuk melakukan berbagai hal.

2. Nikmat Alam dan Lingkungan

Hujan yang turun membawa berkah bagi tanaman dan hewan. Tumbuhnya berbagai macam tanaman yang menjadi sumber makanan dan obat-obatan.

3. Nikmat Indera dan Akal

Mata untuk melihat, telinga untuk mendengar, hidung untuk mencium, lidah untuk mengecap, dan kulit untuk merasakan. Akal untuk berpikir, memahami, dan memecahkan masalah.

4. Nikmat Spiritual dan Keimanan

Iman dan hidayah yang Allah berikan agar kita bisa mengenal-Nya dan beribadah kepada-Nya. Kedamaian hati dan ketenangan batin dalam menjalani kehidupan.

5. Nikmat Sosial dan Keluarga

Keluarga yang menjadi tempat berlindung dan berbagi kasih sayang. Teman dan sahabat yang selalu ada untuk mendukung dan membantu.

Hikmah dari Ketidakmampuan Menghitung Nikmat Allah

Kesadaran Akan Keterbatasan Manusia

Ketidakmampuan kita untuk menghitung nikmat Allah mengingatkan kita bahwa kita adalah makhluk yang lemah dan terbatas. Ini mengajarkan kita untuk senantiasa bergantung dan berserah diri kepada Allah dalam segala hal.

Meningkatkan Rasa Syukur

Menyadari bahwa nikmat Allah tak terhitung jumlahnya mendorong kita untuk selalu bersyukur dalam setiap keadaan. Rasa syukur ini akan membuat hidup kita lebih tenang dan bahagia.

Menghindari Kesombongan

Dengan memahami bahwa semua nikmat berasal dari Allah, kita akan terhindar dari sifat sombong dan merasa lebih baik dari orang lain. Kesadaran ini membantu kita untuk selalu rendah hati dan menghargai sesama.

Bentuk Syukur yang Ideal

Mensyukuri nikmat Allah tidak hanya sebatas ucapan, tetapi harus diiringi dengan tindakan nyata dalam kehidupan sehari-hari. Syukur yang ideal melibatkan hati, lisan, dan perbuatan. Dalam kitab tafsirnya, Ibnu Katsir menjelaskan bahwa Allah memaafkan kita yang tidak mampu mensyukuri seluruh nikmat-Nya. Namun, kita tetap dianjurkan untuk berusaha semaksimal mungkin dalam bersyukur.

Baca juga artikel : Dosa Menghalangi Rezeki

Syukur dengan Hati

1. Mengakui Nikmat dari Allah

Menyadari dan mengakui bahwa semua nikmat yang kita terima berasal dari Allah. Menghindari sikap sombong dan merasa bahwa nikmat tersebut hasil dari usaha sendiri semata.

2. Merasa Ridha dan Ikhlas

Menerima segala ketentuan Allah dengan penuh keikhlasan dan keridhaan. Tidak mengeluh atau merasa tidak puas dengan apa yang diberikan Allah.

Syukur dengan Lisan

1. Menyebut Nikmat Allah

Sering mengucapkan “Alhamdulillah” sebagai bentuk syukur atas nikmat yang diberikan. Membiasakan diri untuk memuji Allah dalam setiap kesempatan.

2. Mengajarkan Syukur kepada Orang Lain

Mengingatkan orang lain untuk bersyukur atas nikmat Allah. Memberikan contoh bagaimana cara bersyukur yang baik dan benar.

Syukur dengan Perbuatan

1. Menggunakan Nikmat pada Jalan yang Benar

Memanfaatkan nikmat Allah untuk hal-hal yang bermanfaat dan Allah meridhainya. Menghindari penggunaan nikmat untuk kemaksiatan atau hal-hal yang tidak baik.

2. Berbagi dengan Sesama

Memberikan sebagian nikmat yang kita terima kepada orang yang membutuhkan. Bersedekah dan membantu sesama sebagai bentuk syukur atas nikmat yang diberikan.

3. Meningkatkan Ibadah dan Ketaatan

Menambah kualitas dan kuantitas ibadah sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah. Menjaga diri dari perbuatan dosa dan selalu berusaha mendekatkan diri kepada Allah.

Hikmah dari Syukur yang Ideal

Mendapatkan Ridha Allah

Allah berjanji akan menambah nikmat-Nya kepada hamba yang bersyukur. “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu’.” (QS. Ibrahim: 7).

Kehidupan yang Lebih Bahagia

Orang yang bersyukur akan merasakan kebahagiaan dan kedamaian dalam hidupnya. Syukur membantu kita melihat sisi positif dari setiap kejadian, sehingga kita bisa menjalani hidup dengan lebih optimis.

Terhindar dari Azab Allah

Allah memperingatkan bahwa siapa yang tidak bersyukur akan mendapatkan azab-Nya. “Dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS. Ibrahim: 7).

Baca juga artikel : Alhamdulillah Ala Kulli Hal Kalimat Syukur dalam Segala Keadaan

Kesimpulan

Dalam kesimpulan, menghitung nikmat Allah adalah tugas yang mustahil bagi manusia karena begitu banyaknya nikmat yang Allah berikan. Namun, kita harus senantiasa berusaha untuk mensyukuri nikmat-nikmat tersebut dengan hati, lisan, dan perbuatan. Dengan demikian, kita akan mendapatkan ridha Allah, menjalani hidup yang lebih bahagia, dan terhindar dari azab-Nya. Semoga kita selalu diberi kekuatan untuk menjadi hamba yang bersyukur dalam setiap keadaan.

El Nino
El Ninohttps://www.mengajiislam.com
Pengajar pesantren tinggal di Kediri. Dilahirkan di dunia pada 17 Desember 1991. Riwayat pendidikan sudah 17 tahun hidup di pesantren menjadi santri dan pengurus. Tujuan mendirikan web mengajiislam.com untuk menjadi sarana berbagi ilmu yang telah saya pelajari di pondok dan menambah seduluran.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

1,000FansSuka
50PengikutMengikuti
360PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles